MENJADI PENELITI UNTUK NEGERI

Sunday, March 22, 2015



Saya saat menjadi penyaji poster ilmiah di sebuah Simposium Kesehatan Nasional

Meneliti adalah...
 Berusaha melihat lebih dekat,
Mendengar cerita lebih lama,
Mengamati lebih seksama,
Mencoba mengerti dengan logika, dan 
Menarik analisis sesuai dengan kondisi nyata.

-----------------------------------------------------------------------------------------

Assalamu'alaikum.

Adakah di antara kalian yang pernah mendengar apa itu profesi peneliti? Tahu nggak sih apa saja yang peneliti lakukan di dalam pekerjaannya?

Menurut saya, tak banyak yang mengetahui profesi ini sebenarnya. Orang awam sering mengira bahwa peneliti itu cenderung seperti Einstein. Penampilannya terlihat sangat 'nerd' alias kutu buku dan sibuk bereksperimen untuk menghasilkan sebuah penemuan. Hmm, pada dasarnya, tidak semua peneliti demikian lho. Peneliti tidak selalu identik dengan orang yang 'freak' akan ilmu, senang menyendiri dan tidak memperdulikan penampilan. Sebaliknya, [eneliti itu ternyata sebuah profesi yang menurut saya sangat mengasyikkan. Mengapa?


Memperkaya wawasan dan ilmu

” ….Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS Al Mujaadilah [58] : 11)

Selama lima tahun terakhir ini, saya menggeluti bidang penelitian kesehatan masyarakat. Banyak hal yang saya peroleh dengan menjadi seorang peneliti. Pertama, saya merasa ilmu saya semakin bertambah. Ilmu sebenarnya tidak hanya didapatkan melalui pendidikan formal, tetapi juga ditemukan di dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai lulusan S1 Kesehatan Masyarakat, saya mungkin dinilai sudah cocok menekuni profesi ini. Tapi, saya ternyata masih harus memiliki ilmu lain untuk menjadi seorang peneliti. Untuk menjadi seorang peneliti, saya dituntut harus mampu bekerja baik sebagai individu maupun sebagai tim. Peneliti harus memiliki rasa kekeluargaan dan kerja sama yang tinggi. 

Kedua, dengan melakukan penelitian memungkinkan seorang peneliti untuk terus belajar dan belajar. Penelitian membuka gerbang saya untuk belajar menganalisis fenomena dan masalah yang saya teliti, untuk selanjutnya saya jadikan sebagai ilmu baru. Jadi, peneliti sebenarnya dapat belajar dari hasil penelitian yang diperolehnya. Selain itu, seorang peneliti mungkin saja juga menemukan sesuatu yang menarik dan tidak pernah ada sebelumnya. Misalnya, penemuan vaksin HIV/AIDS. Hebat 'kan?! Oleh karena itu, saya senang berkarya sebagai peneliti. Saya banyak belajar keilmuan di luar ilmu dari latar belakang pendidikan saya. Saya belajar dari banyak peneliti-peneliti senior yang memiliki bidang keilmuan berbeda dari saya. Ketika saya diajak dalam sebuah penelitian mengenai pengendalian Demam Berdarah contohnya, saya juga belajar tentang ilmu biologi nyamuk dan ilmu kesehatan lingkungan dari mereka. Menarik bukan?

Saya bersama teman saya memeriksa perkembangbiakan jentik nyamuk 

Mengenal karakter orang dan lingkungan sekitar

Penelitian itu pada prinsipnya tidak selalu dilakukan di dalam ruangan tertutup, misalnya di laboratorium. Penelitian yang berbasis masyarakat seperti yang saya lakukan sebenarnya lebih banyak dilakukan di lapangan. Kalau kalian pernah melihat sales penjual barang yang suka berkeliling ke rumah-rumah, mungkin peneliti juga bisa dianalogikan demikian, he he he. Peneliti kesehatan masyarakat lebih banyak berinteraksi dengan manusia dan alam. Dari situ saya jadi tahu bagaimana harus menyesuaikan diri beradaptasi dengan lingkungan. 


Tim enumerator Riskesdas saya yang siap turun ke lapangan

Saya ingat beberapa tahun lalu meneliti bagaimana status kesehatan masyarakat di Kabupaten Dairi dan Pakpak Bharat, Sumatera Utara. Tergabung dalam tim Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Kementerian Kesehatan RI, saya bersama tim enumerator saya bergerak menyusuri kampung dan desa yang ada di Kabupaten tersebut. Saya memasuki satu per satu rumah yang terdaftar sebagai sampel penelitian kemudian melakukan wawancara terhadap seluruh anggota keluarga di rumah-rumah tersebut. Sungguh saat itu, saya banyak memperoleh pelajaran. Saya tidak hanya harus bisa membaur dengan mereka, tetapi juga harus mampu berkomunikasi dengan baik. Saya mau tidak mau jadi bisa mengenal karakter orang, termasuk orang-orang yang ada tim penelitian saya.

Salah satu bagian di dalam sebuah penelitian: analisis data

Meningkatkan kreativitas dan inovasi

Menjadi peneliti itu dituntut harus bisa kreatif dan inovatif. Tapi bukan berarti saya itu orangnya sangat kreatif ya.. :) Nah, mengapa harus kreatif? Ide penelitian itu bisa sangat luas. Kita bisa meneliti dari hal yang kecil hingga yang besar sekali pun. Agar penelitian itu bisa menarik dan hasilnya bisa berguna bagi orang banyak, peneliti tentu saja harus bisa sekreatif mungkin menuangkan ide-idenya ke dalam sebuah penelitian. Misalnya saja, penelitian tentang tanaman obat sebagai bahan dasar jamu. Orang mungkin banyak tahu beberapa jenis jamu yang umum dikonsumsi seperti jamu kunyit asam dan beras kencur, tetapi jika kita mau berinovasi, kita bisa menghasilkan jamu dari bahan dasar lain yang tentunya memiliki khasiat yang lebih banyak. Peneliti yang kurang kreatif mungkin terkesan tidak up-to-date dan cupu ya. Tapi itu benar lho! He he he. Jadi, kreativitas dan inovasi menjadi kunci penting bagi seorang peneliti.


Menjadi pribadi yang jujur,  berani dan tangguh

"Peneliti itu boleh salah, tapi tidak boleh bohong!"

Kata-kata di atas juga mencerminkan seorang peneliti lho! Hasil-hasil penelitian tentunya tidak selalu sempurna dan berhasil. Kadang peneliti bisa gagal menjawab tujuan dari penelitiannya. Maka dari itu, peneliti itu boleh saja salah. Penelitian itu 'kan proses interaksi orang yang meneliti dengan apa yang ditelitinya, jadi error atau kesalahan bisa saja terjadi. Dengan menjadi peneliti saya dituntut menjadi pribadi yang jujur, berani dan tangguh. Jujur terhadap proses dan hasil penelitian serta berani dan tangguh dalam menghadapi hambatan di dalam penelitian.

Bagi peneliti lapangan seperti saya, kendala lebih banyak datang dari luar. Akses geografi dan komunikasi yang sulit sering menjadi hambatan dalam kegiatan penelitian, contohnya jalan yang rusak, becek dan berlumpur, dan tidak adanya sinyal telepon. Bahkan jalan tidak bisa ditempuh dengan kendaraan bermotor, harus dilalui dengan berjalan kaki selama berjam-jam. Hal inilah sebenarnya yang mengasyikkan dari seorang peneliti. Kita jadi lebih mandiri dan siap dengan kondisi apa pun!

Salah satu kendala di lapangan, akses jalan yang rusak
Bekerja sambil berwisata

Nah, hal lain yang tak ketinggalan adalah kesempatan berwisata sambil bekerja. Mungkin kita sering mendengar pepatah, sekali merengkuh dayung, dua tiga pulau terlampaui. Pepatah ini bisa berlaku bagi seorang peneliti. Mengapa? Penelitian yang dilakukan di banyak daerah di Indonesia memungkinkan saya untuk lebih mengenal tempat-tempat wisata yang ada di daerah-daerah tersebut. Saat di lapangan atau di waktu senggang, saya bisa sambil menikmati keindahan alam dan budaya masyarakat daerah setempat. Saya jadi semakin bersyukur dan mencintai Indonesia... :)

Nah, itu tadi sedikit pengalaman dan sharing saya tentang profesi sebagai peneliti. Tertarik untuk mengikuti jejak saya? 

Semoga tulisan ini bisa menjadi inspirasi teman-teman pembaca. Pada dasarnya, semua pekerjaan atau profesi itu menarik asalkan halal, bermanfaat dan membawa berkah bagi orang yang menjalankan dan orang lain di sekitarnya. Jadi, jalankan profesimu dengan rasa cinta dan keikhlasan maka kamu insyaa Allah akan berhasil!

Selamat berkarya!

Tulisan ini diikutsertakan dalam IHB Blog Post Challenge bulan Maret.
author image

ABOUT ANISSA

Anissa is a researcher and lifestyle blogger living in Jakarta. She writes mostly about her passions, which range from travelling, blog tutorial, study tips and her favourite homemade recipes!

22 comments

  1. Kereeen, semangat untuk penelitiannya ya Anissa ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Fenny, salam kenal ya! :)

      Delete
  2. Jalankan profesimu dengan rasa cinta dan keikhlasan maka kamu insyaa Allah akan berhasil! - AR *Anissa Rizkianti

    Selamat bertugas. Tulisannya informatif en menginspirasi. Harus dibaca anak sekolah ini supaya tahu :D. Semangat Nissaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi Amah kata2nya pake dikutip. Terima kasih Amah, boleh kalau keponakan/sepupumu mau baca, hehe. Semoga sukses dengan profesimu jg ya saat ini! Semangaaattttt!! :D

      Delete
  3. Tulisannya keren.. Inspirasi profesinya juga mulia, semoga bisa terwujud menjadi peneliti untuk negeri ini aamiin..

    Mau sharing tulisan aku juga yaa.. salam kenal Anissa :)

    http://www.indahrp.com/2015/03/inspirasi-profesi-jadi-dokter-itu.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Indah... tulisanmu juga sangat menginspirasi. Meski sekarang profesi dokter sudah jauh dari angan-angan hehe. Sukses selalu ya.... :)

      Delete
  4. Menjadi peneliti itu tidak mudah dan saya selalu salut dengan orang2 yang mau menjadi peneliti yang memang benar dan amanah. semangatt terus. dan selamat yaa ud menang IHB challenge :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin insyaa Allah mbak tetap semangat dan istiqomah.. Saya pun sudah mencintai profesi ini. Terima kasih telah memilih saya menjadi salah satu pemenang. Saya merasa ada dorongan untuk terus menulis.. Sukses selalu :)

      Delete
  5. Proud to you, ttp semangat dan istiqomah ya dear. Selamat juga menjadi salah satu pemenang ihb challenge on march. Mampir ke blog gie ya bundagie.blogspot.com :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. terima kasih ya mbak. Iya saya akan tetap semangat menjalani profesi ini. Insyaa Allah nanti saya akan mampir. Salam kenal dan sukses selalu yaaa.. :)

      Delete
  6. Subhanallah,.. serasa ada suntikan semangat nih..
    Postingan ini cocok sekali dengan kondisi saya yang lagi ngadepin Helpesness gegara kritikan dosen pada proposal penelitianku..

    Setelah membaca postingan ini saya memiliki sudut pandang baru tentang penelitian. semoga tambah cinta aja sama namanya penelitian. makasih mba`, ... postingannya bermanfaat. Izin ngasih link ke postingan ini ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah alhamdulillah.. saya juga senang kalau bisa bantu kasih semangat. Lagi menghadapi skripsi/tesis ya? Aamiin, meneliti itu mengasyikkan kok. Jadi tetap semangat menjalani.. Semoga lancar penelitiannya.

      Silahkan jika ingin dishare, smg bermanfaat :)

      Delete
  7. Congratulation Annisa :)) tulisannya menarik dan inspiratif. Smoga bermanfaat khususnya buat adik2 kita yang sedang bingung menentukan pilihan profesi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih banyak ya mbak Listia. Insyaa Allah, semoga menambah semangat teman-teman yang ingin menempuh jalur profesi seperti saya.

      Sukses selalu :)

      Delete
  8. assalamualikum annisa :)
    salam kenal ^^
    aku tau blognya karena kamu juara di ihb chalenge
    seneng mampir ke blog ini, jadi menyadarkan kalo mimpi sekolah ke luar negeri yg sudah lama kekubur :D
    btw salam rekan sejawat, aku ahli gizi dan enumerator juga^^
    semoga terwujud ya cita-cita jadi peneliti nya, aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumussalam Desty. Salam kenal juga ya! :)

      Terima kasih sudah mampir. Oh, kamu ahli gizi ya? Lulusan mana?
      Saya juga dulu pernah menjadi enumerator, hehe. Salam sejawat ya!

      Aamiin. Ayo dibangun lagi semangatnya untuk sekolah di luar negeri. Semoga sukses!

      Delete
  9. kaaak, aku juga suka meneliti tapi ogah kalau bagian analisis data, piye dong? :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. trus itu datanya mau diapain dong? :)))

      Delete
  10. mbak Nissa, keren... tulisannya, sangat menarik & inspiratif.

    ReplyDelete
  11. Kereeeeen mbak....saya selalu salute sama para peneliti. menurut saya, mereka punya sudut pandang tersendiri tapi tetap open minded. :)

    Salam,
    virmansyah.net

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, makasih ya apresiasinya mas Adi! Jujur, saya juga nggak nyangka jadi 'falling in love' sama pekerjaan ini, meski di satu sisi melelahkan. Tapi jadi banyak belajar. All the best! :)

      Delete

Follow My Instagram

© A Little Bit of Nisa. Design by Fearne.